Cerpen jenaka, sang anak nakal tidak mau berbagi dengan ayah nya

sumberphoto:sakatonik.com

Pada suatu hari, ada seorang ayah yang ingin berangkat memncing, dan sang anak nya pun tak mau ditinggal, dengan berat nya sang ayah membawa anak nya memancing, dikarenakan tempat yang didatangin sunyi dan sang ayah takut kalau anaknya hanya bisa mengganggu saat konsentrasi ayah nya straight saat memancing, sembari tak ingin kalah sama ayahnya, sang anak pun juga ikut memancing dan meminjam salah satu alat pang sang ayah, dengan satu syarat, kalau kawat pancing nya terkait, maka sang anak tidak dibawa mincing oleh sang ayah lagi, namun hal seperti itupun terjadi, saat kawat pancingan anak nya terkait salah satu batang teratai yang ada di pinggir sungai yang dipancing nya tersebut, namun sang anak mencari alasan dan akal agar bisa lepas dari amarah ayah nya, sembari berkata : ayah, saya mau nyebur dulu ya, kayak nya dibawah sana orang nya rame, sang ayah pun bingung pada anak nya yang sudah bicara aneh dan tak mengerti, sang anak pun bercebur spontan dan sang ayah terkejut sambil mengejar sang anak yang sudah bercebur disungai tadi,

Ayah : nak, kok malah nyemplunng, nyari apaan dan rame apaan? Sang ayah pun kebingungan melihat tingkah laku anak nya yang aneh, ne anak, apa kesurupan ya dalam hati berkata, setelah lumayan lama sang anak di dalam sungai tersebut sang anak pun dengan riang berkata

Anak: yah didalam air sana ada warung kopi dan rame banget orang nya, sambil memgang kue di tangan walau keadaan nya basah,

Ayah: laah, jangan ngarang lho nak, ini sungai kok malah ada warung di bawah air,

Anak: sang anak sambil meyakinkan ayah nya dengan menggenggam kue yang basah di tangan, ini yah aku ngambil kue dari warung sana,

Sang ayah pun kebingungan dan sangat tidak percaya, sedangkan anak nya sambil tertawa riang dapat kue dibawah sana, sang ayah yang perut nya mulai lapar pun tak ragu untuk ngambil langkah nyemplung ke air juga untuk memastikan kebenaran sang anak,

Tak lama kemudian sang ayah yang udah nyemplung pun merengek kesakitan, terlihat bengkak di jidat sang ayah membuat anak nya terbahak tertawa sambil merasa senang kalau sudah berhasil untuk kelabui ayah nya sendiri, sambil berkata

Anak: ayah kenapa kok jidat nya bengkak

Ayah: saking tidak mau kalah sang ayah nya pun berkata, kamu sih ngambil kue nya belum bayar, habis deh ayah di pukul yang punya warung nya,

Anak: sang anak tak henti nya tertawa sambil berkata di dalam hati, itu kue yang udah di kasih ibu cuman satu, dan trik sang anak untuk tidak  mau membagikan kue nya sama ayah nya, wkkk

Demikian cerita jenaka sang anak nakal yang tak mau berbagi, semoga menghibur



Cerpen jenaka, sang anak nakal tidak mau berbagi dengan ayah nya Cerpen jenaka, sang anak nakal tidak mau berbagi dengan ayah nya Reviewed by Sudut Warna on 01.57 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.